Sabtu, 24 November 2012

Minat Lansia Terhadap Keagamaan

Minat Lansia Terhadap Keagamaan

Agama mempengaruhi aspek kekidupan lansia. Suatu analisis dari studi penelitian yang berhubungan dengan sikap terhadap kegiatan keagamaan dan agama pada usia tua membuktikan bahwa ada fakta-fakta tentang meningkatnya minat terhadap agama sejalan dengan bertambahnya usia dan ada pula fakta-fakta yang menunjukkan menurunnya minat terhadap agama pada usia tersebut. Dalam hal melibatkan diri atau menjauhi bidang keagamaan, pada umumnya orang meneruskan agama atau kepercayaan dan kebiasaan yang dilakukan pada awal kehidupannya. (Hurlock, 1999)
Moberg (dalam Hurlock, 1999) menyatakan bahwa agama hanyalah merupakan salah satu faktor dalam penyesuaian pada masa tua, tetapi merupakan faktor penting. Hubungan antara menghadiri kegiatan keagamaan dan penyesuaian diri pribadi pada usia lanjut mungkin banyak dipengaruhi oleh pengalaman sosial yang ditawarkan tempat-tempat ibadah daripada oleh pengalaman keagamaan itu sendiri. Tempat ibadah menawarkan kesempatan baik untuk meningkatkan kehidupan sosial dan persahabatan. Dengan demikian berarti kepuasan kebutuhan pemilikan dan perasaan sangat bermanfaat, dan hal itu dapat mengurangi perasaan kesepian.
Sebagai tambahan, agama dapat melepaskan kecemasan tentang kematian dan kehidupan setelah mati. Disamping itu juga ada bukti-bukti, seperti yang diungkapkan oleh Covalt bahwa, “kegiatan keagamaan mempunyai kelompok rujukan yang memberi dorongan dan rasa aman kepada mereka, sedang orang yang tidak masuk dalam kelompok agama manapun tampaknya kurang mendapat dorongan sosial semacam itu” (dalam Hurlock, 1999)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar